Kurangi Penggunaan Botol Plastik, Sekarang !


botol air mineral

Berapa harga sebotol air mineral 600ml ? Mana yang lebih mahal, airnya atau biaya pembuatan botolnya? Lalu, apa efeknya terhadap lingkungan ?

Mari kita cari tahu, mengapa kita harus menguangi pembelian air minum dalam kemasan botol plastik?

Minyak untuk Air

Sebagian besar botol plastik yang beredar adalah terbuat dari Plastik Polietilena Tereftalat (PET), yang diproduksi dari minyak mentah. Tidak hanya ekstraksi minyak bumi yang mengeluarkan emisi gas rumah kaca dan merusak habitat, namun produksi plastik juga membuang racun ke dalam lingkungan. Setelah ekstraksi, minyak dibawa ke kilang seperti ini di Köln, instalasi penyulingan minyak terbesar di Jerman.

Alternatif Bebas Minyak

Botol juga bisa dibuat dari plastik organik, yang diproduksi dari materi nabati seperti jagung atau tebu dan bukan minyak bumi. Plastik organik dapat terbiodegradasi dan dibuang ke kompos setelah dipakai, tapi ini bukan berarti bioplastik ramah lingkungan. Produksi bioplastik perlu sumber daya alam yang besar seperti air, dan lahan pertanian yang bisa digunakan untuk menanam tumbuhan pangan.

Transportasi dan Iklim

Distribusi air minum dalam kemasan juga membutuhkan banyak sumber daya, lho. Dari pabrik menuju tempat dimana kalian membeli air mineral tersebut, berapa banyak bahan bakar yang digunakan? Berapa banyak karbondioksida yang dikeluarkan dari kendaraan tersebut ? Lalu, apa efeknya terhadap lingkungan?

Menguras Sumber Daya

Menurut perkiraan Institut Pasifik, produksi satu botol air minum memerlukan tiga kali jumlah air yang terkandung dalam botol. Juga di wilayah-wilayah yang menjadi lokasi pabrik pembotolan, ekstraksi air yang digunakan dapat menyebabkan penurunan permukaan air tanah, menyebabkan lingkungan setempat kekurangan jumlah air.

Membotolkan Masalah

Menurut perkiraan, sekitar 60 juta botol plastik didaur ulang di Eropa tahun lalu – hanya separuh dari botol yang digunakan. Sisanya berakhir menjadi sampah, dibuang ke tempat pembuangan sampah dan perairan – di mana butuh ratusan tahun untuk terurai. Sampah plastik di lautan adalah masalah lingkungan besar, mengotori air dan mengancam kehidupan satwa laut serta burung.

Sebuah penelitian yang dilakukan oleh ahli biologi kelautan Richard Thompson dari Plymouth University menyimpulkan bahwa setiap satu kilometer persegi laut mengandung empat miliar serat plastik dengan ukuran paling panjang dua hingga tiga centimeter. Namun ketika kita menyelam lebih dalam, maka akan menemukan empat kali lebih banyak sampah plastik dari pada di permukaan air.

Timbunan Plastik

Amerika Serikat adalah konsumen botol air minum terbesar di dunia, namun Cina menempel ketat. Dan jangan lupa, Indonesia juga mempunyai jumlah penduduk yang besar. Setiap tahun, puluhan miliar botol plastik diproduksi dan dikonsumsi hanya di Cina, menggunakan sekitar 18 juta ton minyak mentah. Permintaan atas botol air minum meningkat seiring pertumbuhan ekonomi Cina. Timbunan botol plastik seperti ini terus menggunung menunggu pemilahan untuk daur ulang.

Setiap tahunnya, hampir 3 juta ton sampah plastk di seluruh dunia berasal dari botol air minum kemasan sekali pakai. Khusus di Amerika Serikat, 80% botol-botol tersebut gagal untuk didaur ulang. Untuk mengatasinya, pilihlah botol-botol minuman yang bisa digunakan berkali-kali, seperti botol dari stainless steel atau yang bebas BPA.

disadur dari : http://www.nationalgeographic.co.id

Share